Manusia



Setiap makhluk yang bernama MANUSIA itu, jika hidupnya sunyi dari ujian, itu bermakna dia sudah mati.

Jangan mati sebelum mati. Hidup ini perlu kita beri nyawa dengan nyawa "iman".

Hidup ini penuh dengan warna. Kadang-kadang berwarna putih, kadang-kadang berwarna hitam.

Ya, hidup ini bagaikan roda. Ada turun naik. Boleh di analogikan seperti basikal. 

Basikal, bila dikayuh, baru akan bergerak dan kita yang mengayuh pun, akan boleh duduk dengan selesanya sehinggalah kita berasa penat, kita berhenti.

Sebaik sahaja berhenti, jika tidak ditongkat, kita dan basikal sama-sama jatuh.

Begitu juga dengan bumi. Bumi ini berputar dan beredar, dan selagi dia terus mengikut perintah Allah untuk terus berputar dan beredar, selagi itulah kita boleh tinggal di atas bumi ini. 

Jika Allah memerintahkan dia untuk berhenti, saat itulah, bumi akan hancur.

Begitu juga kehidupan. Ada graf turun naiknya, jika senada plotnya, bermakna kita telah tiada. 

Kalam Ustaz Pahrol Md.Juoi :Kadangkala ada suatu masalah yang Allah takdir dalam hidup ini bukan untuk diselesaikan, tetapi untuk kita hidup bersamanya. Itulah saluran kita merintih dan berdoa kepadaNya..sentiasa...

Ya, kalam itu membuatkan hati saya sebak, yang teramat . Sangat setuju. 

Saya tidak tahu apakah ini rasa hati saya sendiri atau tidak. Tetapi, membaca bait-bait kata Ustaz Pahrol, seringkali terasa tepat tertembak dengan keadaan diri ini. Terasa dekat di hati.

Saya yakin, dia menulis melalui hati, bukan tangan.

Dalam hidup ini, banyaklah berbicara dengan Allah. Indah . Manis .

Saya, bukanlah orang yang layak berbicara berkenaan kesufian kerna saya bukan ahli sufi.

Ulasan

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Cebisan Kenangan

Rindu Mesir

~TENTANG CINTA~